Pengikut (Blogspot)

Isnin, 1 Jun 2015

melayu tipikal (2) : ucapan salam pemula bicara

Hello semua, selamat malam...

Aku tak tau la orang lain praktik ke tak. Tapi bila sampai kat tol, aku akan bagi salam. Assalammualaikum pembuka segala bicara. Kadang-kadang pakat sembang dengan akak / abang tol tu. Huhu.

Semua ni Lokman yang biasakan aku. Yup, memberi salam jika nak masuk rumah, pejabat, angkat call dan letak call. Masuk kedai keluar kedai even kat tol kena bagi salam. Nak bertanya di kaunter. Mana-mana tempat, asal kita pemula bicara. Jika orang tu seorang Muslim / Muslimah. Wajib memberi salam. Bimbing Lokman kepada aku,

Hari ni aku happy, pasal ada gaji. Tambah happy lagi bila aku dapat bedek Adik Arab kat Tesco Rawang suruh diskaun blous yang RM39 dua helai aku amik bayar RM50 jer. Berkali-kali dia pesan kat aku jangan bagitahu kawan-kawan. Tu harga dengan aku je. Hahahaha. Tak terbagi tau dekat blog la pulak?

Happy kan bila dapat diskaun? Jadi bila menaiki tol LATAR dari Templer aku pun terus tambah nilai Touch N Go. Aku ni impulsive buyer, asal happy aku akan invest suka suki aku. Hahaha. Ok, masa proses semua bagi salam. Lepas bagi salam terus automatik senyum. Lepas senyum bagitau nak tambahnilai berapa dan sesaat dua saat kemudian, selesai.

Aku pun memecut pulang. Bila aku bawak kereta sorang-sorang aku selalu berfikir. Banyak benda fikir. Sampai kadang-kadang bercakap sendiri. Fikir pasal betapa hebatnya aku ayat baju dapat murah. Fikir pasal apa ayat lepas ni nak guna kalau nak diskaun dan bla bla bla.

Setelah 15 minit memecut melepasi Kundang dan tiba di Plaza Tol Kundang Barat, aku memilih untuk melalui akses automatik. Aku kan dah tambahnilai sebelum ni. Tindakan aku nampak wajar.

Apabila tiba di situ lalu membuka tingkap secara manual. Menghulurkan kad untuk diimbas oleh mesin tersebut. Mulut dengan lajunya mengucapkan salam pada mesin tersebut.

Aku tersentak selepas seberapa lama salam aku tak bersambut. Mesin tersebut kemudiannya menunjukkan baki akhir bagi kad aku bersama-sama dengan dua bunyi beep seiring dengan halaju tangan mengenai sistem pengimbas tersebut. Aku macam blur seberapa lama dan mula tersenyum sendiri,

Aku pandang sekeliling. Di hadapan tidak jauh dari mesin tersebut ada sebuah kerusi. Kerusi itu pula sedang digunakan oleh pegawai keselamatan bagi barisan plaza tol tersebut. Sekilas pandang tu, aku lihat tangan yang bersilang di dada tersebut dipilih sebelah dari tangannya membawa jari-jarinya ke mulut dan menutup mulut.

Aku suspek dia tengah gelak kan aku. Tapi aku tak boleh bersangka buruk.

Kbai,

Penulis

Foto saya

seorang melayu tipikal yang ingin berjaya dengan sikap tipikalnya.