Pengikut (Blogspot)

Rabu, 15 Januari 2014

cinta tahun baru (4) - makin aku cinta

hello semua, selamat petang...

Allah SWT tidak akan menghampakan hambaNya yang sudi dan rela bersujud untuk memohon sesuatu hajat. hajat naif sebagai manusia biasa yang mendambakan kesenangan untuk hidup di atas dunia ini. 

hanya satu yang paling aku berterima kasih Ya Allah. kau kurniakan aku seorang lelaki yang walaupun tidak begitu sempurna dalam menjalani kehidupan duniawi; namun kau lahirkan beliau sifat syukur yang tinggi dalam dirinya dan mengajar aku apa itu sebuah kehidupan. wallahualam.

aku tahu aku terlampau naif dalam hidup untuk mencoretkan apa yang aku coretkan ni. aku tahu aku terlampau mentah untuk beberapa pertimbangan dalam kehidupan. 

aku juga sememangnya tahu, garam aku terlalu sedikit untuk aku kongsikan dengan semua. aku hari ni amat bersyukur. tu je aku nak nyatakan.

walaupun Kau kurniakan beliau yang tidak sempurna; namun sangat menjaga kebajikan aku. terima kasih Ya Allah SWT.

aku tahu, jika aku mahu sebuah kereta antarabangsa buatan jepun untuk masa sekarang ni. aku tidak mampu memilikinya dan beliau tak mampu menghadiahkannya. namun jika kereta yang menggerakkan kami ni rosak, aku tahu beliau akan bertanggungjawab sepenuhnya. dan beliau secara tak langsung membetul dan membaiki kerosakan yang ada. dengan tangan beliau sendiri. adakah aku masih tidak mahu bersyukur kepada Dia atas kurniaan ini?

aku tahu, jika aku mahukan bilik yang berhawa dingin. sudah tentu kami tidak mampu membayar bill bulanan. malah kewangan kami masih belum kukuh untuk memiliki sebuah penghawa dingin. tidak kah aku hina jika aku tidak bersyukur dengan inovasi kipas dalam komputer bertukar menjadi "blower". lima "blower" kecil digabungkan menjadi satu medium aruhan udara semulajadi yang menyejukkan bilik tanpa kehadiran penghawa dingin. Ya Allah, nikmat yang manakah aku sia-siakan?

aku ni hina jika tidak bersyukur. jika aku merungut tidak mampu menjadikan ikan bawal sebagai sajian masakan harian tapi beliau berhempas pulas memancing mendapatkan ikan pacu; klon kepada ikan bawal (versi air tawar) untuk aku. hanya untuk aku dan hanya kesukaan aku. tak layak kah beliau menjadi suami aku? tidak layak kah aku menjadikan beliau sebagai rasa kasih hormat aku?

masyarakat hari ni memandang dunia. memandang kerjaya dan memandang pangkat lebih daripada memandang tujuan kehidupan ini hanya untuk kematian. 

hanya untuk kematian yang melambai-lambai kita. aku jahil, aku alpa. aku bukan penurut perintahNya.  

namun satu perkara yang aku pasti, setelah dikecam-hina dan melalui getir-getir hidup enam bulan kebelakang. ia menjadikan aku seperti aku hari ini. 

aku tahu; masa lampau tidak dapat aku ubah. masa depan, aku hanya boleh redah.

ini hanya luahan hati setelah apa yang aku lakukan ni ibarat melawan arus.

ini adalah sebuah kehidupan. adey-chiau.



p.s : kehidupan yang pertama bukan kerja. itu yang aku belajar untuk tahun ni.


Penulis

Foto saya

seorang melayu tipikal yang ingin berjaya dengan sikap tipikalnya.