Pengikut (Blogspot)

Rabu, 21 September 2011

wujud sayang tanpa cinta.

hello semua, selamat petang...

aku takde la nak menulis entri segempak isu Zizan Raja Lawak tersalah dialog dalam hantu bonceng. malas aku nak komen. awok bukan pandai beno nak bidas cakap orang lain bab agama ni. kalau dah ade ustaz yang komen. harap-harap benda macam ni jadi iktibar udah ler... be careful penggiat seni kat Malaysia. ape-ape hal agama dan syariat adalah benda utama dalam fikiran dalam mendidik bangsa dan masyarakat. ber-fardu kifayah (berkarya, berkongsi cerita) dah bagus dah. cukup. komen sampai sini. 

status aku dengan Encik L. yang aku dok cerita seminggu lepas punye entri tu. semua dok bace sampai boleh jadi entri sukaramai masa minggu tu. agaknye memang tu lah entri khas yang lahir dari jiwa. 

aku tak clash. berhubung pun selalu. panggil aku biskut. panggil aku kerak nasi. panggil aku tak ego. panggil aku si bodoh cinta. tu dah cukup tahu status aku dengan beliau. aku masih bersama tapi dalam hati ada ragu-ragu la nak kahwin dengan beliau ke tak. boleh kan perempuan keluar statement macam ni?

aku tetap berkawan. malah lebih gangster dari dulu. dulu ade ler aku cover-cover sebagai awek katanye kan? mestila aku menjaga tutur kata dan status aku. panggil pun nak abang sentiasa. tapi skang kau-aku tu biase. padan muke! maleyh aku. sampai kawan-kawan Encik L panggil aku gangster sekarang. 

Gambar tanpa motif. Sekian


aku pulak takde member nak sembang. time beliau ade, aku on je la kalau nak sembang ape pun. agak-agak ni ke petanda jodoh aku dengan beliau? malas fikir, runsing aku. 

misi aku cuma satu. membawa Encik L bersatu dengan keluarga and then find back hir Cik I. afterward, goodbye; we were not 'someone' anymore. 

mengarut di petang hari mengharapkan costing dari Cik Hawa ini. baek aku cari idea macam mane nak tambah bumbung belakang rumah Ncik Bos. adey-chiau. 

Penulis

Foto saya

seorang melayu tipikal yang ingin berjaya dengan sikap tipikalnya.