Pengikut (Blogspot)

Selasa, 22 Februari 2011

sape buat najis, sape kena cuci??

heloo semua,

jam kat pc opis dah menunjukkan angka 0920 malam. sepatutnye waktu ni aku sedang asyik dibuai akasia malam kat TV3, tak pun time ni la aku nak duduk kat Kedai Abe' dengan housemate pekena satey Akak Indon yang makin berkurang kacang dalam kuahnye. tapi kini, aku baru kelam kelibut balik dari membeli makanan Si Belang di 7Eleven yang letaknye tak sampai sekilometer dari opis aku...

ape tujuan aku datang opis memalam ni, opkos nak menyiapkan paper work kecil-kecilan yang Ncik Bos duduk bagi kat aku. aku tak kesah, bukan buat ape pun. sekarang ni waktu aku nak try-try buat semua keje. kahwin nanti dah tak merase dah... emm, anggapan aku jer kot...

emm, sebelum idea tu duduk datang sampai masuk dalam kepala otak aku ni... aku nak la up-date blog aku. udah ade banyak draf yang belom publish. sibuk mengalahkan ahli politik la pulak kan??

okey, setelah up-date rutin yang aku buat hari ni, ape kata aku teruskan kepada entri yang bertajuk seperti di atas. macam ni! marah ni...

orang melayu ni memang penuh dengan perumpamaan. mungkin jiwa kita orang Melayu ni memang lemah lembut dan selalunye tak sampai hati nak sound direct punye macam orang Mat Salleh. Mat Salleh kalau marah mungkin akan terus dengan maki-makian. orang Melayu ni pulak lain sikit fesyen die... macam perumpamaan kotor seperti di atas ni kire dah cukup bagus la nak cakap betapa bengangnye dengan orang yang dah buat onar tapi kau yang kene settle masalah orang itu...

mungkin bende ni selalu jadi kat semua orang tapi aku pulak nak poyo-poyo terasa hati. entah la, hari ni memang cukup-cukup mencabar keimanan bile aku macam dipersalahkan sebab bukan aku yang buat salah pada mula. dan aku ni macam lenge-lenge pura-pura tak kisah...

ok, jangan hina pencuci najis lepas ni tau... sebab hidup ni macam pusingan dan kadang kala korang tak sedar yang korang tengah cuci najis orang!!! seyh~!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Sertakan pandangan anda di sini...

Penulis

Foto saya

seorang melayu tipikal yang ingin berjaya dengan sikap tipikalnya.