jamu mata, minat klik klik

Rajin Menyinggah

Kenal dari Facebook

Isnin, Februari 1

kenangan bersama Belang

hello semua, selamat tengah hari...

masa menulis entri ni memang aku tengah menangis amat sangat. tujuan nak pegi computer center untuk carik-carik kerja kosong bertukar jadi hiba pulak. nasib la tempat ni orang dah kenal aku dan p.c yang terpilih pun agak tersorok. 

Belang adalah anak dari generasi kedua Kuning Jamelah. umur baru tiga bulan. saing-saing dengan Kabu. 

hari sabtu menjelang subuh hari ahad, aku stay up untuk menyiapkan kerja-kerja sebutharga yang diperlukan dengan kadar segera. setelah balik dari Batang Kali dalam lebih kurang satu pagi sampai rumah, Lokman dah terlelap. 

Kabu dan Belang berteman dengan aku menyiapkan kerja-kerja aku. tiba-tiba kaki depan Belang tencot sebelah. aku ingat dia jatuh. nampak dia macam sihat, aku pun rilek sambung kerja. 

menginjak jam tiga setengah pagi, aku dah tak mampu nak meneruskan kerja. fokus aku ke laut dan pengiraan kuantiti aku semuanya salah. aku pun fikir aku nak tidur dan sambung esok. 

Lokman terjaga bila aku menghampiri tilam kami lalu Lokman ke dapur. makan atau minum mungkin. tinggal aku dan anak-anak bulus dalam bilik.

di tepi pintu bilik ada sedikit ruang kosong. pada lantai ruang tu, sarat dengan beg kitar semula yang kosong sesuai jadi hamparan kucing-kucing tidur. 

Belang menghampiri beg-beg tersebut dan duduk. mengiau-ngiau dan memberitahu sesuatu. aku dan Belang bercakap-cakap dalam bahasa dia dan aku. walaupun tak faham tapi cuba menyampai maksud. 

rupa-rupa seberapa saat lepas tu, lipan panjangnya lebih sejengkal menyelinap keluar dan terus keluar ke pintu bilik.

aku speechless. inilah mungkin yang cuba disampaikan oleh Belang. dan kaki tencot itu adalah berpunca dari lipan tersebut. 

aku terfikir. mungkin Belang infection dan takkan lama hidup. entahla kadang kala minda separuh sedar kita mengatasi segala jangkau pemikiran. 

aku keluar menjejak Lokman dan kembali ke bilik membunuh lipan tersebut bersama-sama dengan Kabu yang sama turut berlawan dengan lipan tersebut. lipan berjaya dibunuh. 

Belang kuat dan masih boleh makan menjelang esoknya. aku seperti lega hati. 

tadi, sebelum keluar rumah aku terlanggar Belang dan Belang dah mati. aku tau ajalnya akan tiba tapi aku tak tau pulak inilah penyebabnya. 

aku sedih dan gila. aku sempat ucapkan terima kasih kat Belang semalam sebab selamatkan aku dari lipan. Belang seakan menerimanya dengan senang hati.

bila aku jaga kucing, maybe aku jaga dengan sepenuh hati sehingga aku tahu keperluan dan kehendak mereka. aku seakan boleh membaca fikiran mereka dan jangan tanya bagaimana aku tahu. dan janganlah nak melukakan perasaan aku dengan perkataan yang bukan-bukan. dan ia sedikit sebanyak memberi impak dalam diri aku. 

kbai.

Jumaat, Januari 29

update (19) : lingkungan

hello semua, selamat pagi...

yup. demam tapi mujur terletaknya cuma semalam. dah tidur hari ni boleh bangkit jenjalan. survey tile. 

kadang-kadang, kita tak boleh memilih makan. kata Lokman kepada aku. makan tu maksudnya kerja. apa yang datang jika kita rasa kita boleh bantu, kita bantu dan kita siapkan. 

mendokong kepada falsafah itu, aku telah mengambil satu job berupa lukisan bagi kejuruteraan mekanikal sedangkan secara dasarnya aku adalah lulusan kejuruteraan awam. 

ia seperti, orang minang belajar cakap jawa. faham dan kadangkala tak. mendokong bahasa yang sama. erti yang sama dalam lenggok bahawa yang berbeza. at the end of the day, kita sebenarnya mendokong maksud yang sama. 

lebih-lebih pulak metafora aku. haha. 

mengambil skop kerja lain bukan bermakna aku mahu tunjuk hebat. cuma aku mahu belajar dan mengenali. bukan mahu jadi pakar tapi apa salah sama berkongsi. 

dan, ia hanyalah untuk mencari sesuap rezeki. 

waima apa pun. apa yang perlu, siapkan segala yang berkaitan dan cuba sebaik mungkin.

dan yang lain kita serahkan pada Dia. kerana Dia lebih mengetahui segalanya. 

kbai. 


Si Tulis

Foto Saya

seorang melayu tipikal yang ingin berjaya dengan sikap tipikalnya.