Pengikut (Blogspot)

Selasa, 21 November 2017

satu baris perkataan dimulakan dengan sebatang pensel

assallammualaikum dan selamat petang...


panjangnya tajuk entri hari ni. 

lagu tu boleh dengar. kalau nak feeling perasaan untuk atok aku. sebab dia minat P Ramlee, layan.

semoga segala kesusahan yang kita tempuh pada masa lalu dan hari ini dapat diselesaikan dengan baik. 

hurm.

setahun lepas, pada tarikh ini arwah atok (ayah kepada emak) aku telah meninggal dunia. secara keterangan medikal, meninggal kerana serangan jantung.

aku membesar di rumah atok-nenek ketika aku kecil sehingga umur aku enam tahun. pemergiannya di saat hidup aku susah ni juga memberikan banyak pengajaran dan tauladan dalam diri aku. 

atok aku dulu, masa aku berumur lima tahun bekerja sebagai tukang sapu sampah di jalan-jalan raya di sekitar ibu negara, Kuala Lumpur. sebab masa tu aku kecik lagi, aku tak tau la atok amik sub ka, tender ka apa. tapi baju yang atok aku pakai dulu kaler oren, tulis "Kontraktor DBKL"

pagi-pagi sekitar jam tujuh macam tu, atok akan berbasikal. atok bawak basikal zaman dulu yang besar tu. dia gendong beg galas yang dibekalkan oleh nenek air "panas-mati" bersama dengan air teh o kegemaran atok. di bahagian sisi tiang basikal yang melintang tu dia akan ikatkan penyapu lidi yang "custom made" lebih besar daripada penyapu lidi biasa di rumah. ada dalam 2 3 kali ganda lebih besar bersama-sama dengan batang penyapu biasa. 

aku tak tau atok berbasikal ke mana. sebenarnya. bila aku tanya nenek, nenek akan menjawab malas atok pegi kerja. tapi kat mana exactly opis atok berpangkalan aku taktau.

haha! ke situ pulak peginya. 

di saat aku mendengar alunan surah yassin dari corong pembesar suara komputer ni, aku doakan supaya atok diletakkan dan didarjatkan bersama-sama golongan yang beriman. amin.

bila atok dah takda ni, aku teringat pula perkara yang mungkin orang lain anggap kecil. tapi bagi diri aku ni, sumbangan itu lah yang membentuk jati diri siapa aku sekarang ni. terima kasih, terima kasih atok atas segalanya. 

macam ni. masa kecik dulu (baca sampai sekarang ini) aku adalah seorang yang pemalas. aku tak suka pergi sekolah (baca sebagai tadika). umur lima tahun, punya aku berjaya pujuk nenek aku lansung aku tak payah pegi tadika. dengan alasan aku masih kecil dan kerap sakit. 

oh, masa kecil aku kerap sakit berikutan aku lahir tak cukup bulan. masa tu demam dengan aku dah macam sebati dah la. sebab tu alasan yang kuat tak payah ke tadika umur lima tahun.

tapi, walaupun aku ni tak diberikan pendidikan formal di tadika aku terdedah dengan bahan bacaan di rumah. buku warna, buku abc bersepah-sepah. dan aku suka benda alah tu. 

aku akan peruntukkan masa sedikit untuk mewarna dan macam-macam. dan nenek aku marah aku bukan sebab aku taknak baca buku tapi habis semua buku aktiviti tu habis baru seminggu beli. 

sebagai anak yang lahir pada lewat 80-an, aku ni kategori budak yang terdedah dengan buku dan bahan bacaan. walaupun duduk di kampung. 

huhu. 

sambung cerita pasal atok aku balik. atok aku ni ada satu sifat pembersih dan pengemas. sebab tu aku rasa kerjaya tukang sapu tu sesuai dengan jiwa dia. 

korang tau apa sumbangan yang dia pernah buat kat aku, sampai aku menjadi seperti sekarang ni yang suka pada tulisan, membaca dan melukis spesifikasi dan sangat dalam keterujaan. 

atok aku bila dia sapu sampah di jalanan, dia akan kutip pensel-pensel yang orang ramai dah buang tu. 

pada mulanya kutip kadang ada pensel yang dah robek, rosak dan sebagainya. 

bila dia balik menjelang tengah hari, dia akan ambil masa untuk nap. lepas nap dia akan makan tengah hari bersama-sama dengan aku.

kemudian. dia akan berehat. lepas ja waktu asar, atok aku akan keluarkan pensel-pensel yang dia kutip tadi. kemudian dia bersihkan. 

kalau kena cuci, dia cuci lah dulu. 

bukan pensel ja. kadang-kadang masa balik tu, pemadam pun atok aku jumpa. 

kemudian, bila pensel-pensel tadi dah bersih atok aku akan duduk di pangkin rumah bersama-sama dengan sebilah pisau lipat.

atok aku asah (baca sebagai raout) pensel-pensel tadi sehingga tajam. 

the effort. itu yang mahal. effort untuk asah pensel tajam-tajam pun boleh jadi salah satu medium menyampaikan kaseh dan sayang. 

itulah kerja atok aku boleh kata hampir setiap hari selama dua tahun; masa umur aku lima tahun hingga enam tahun. 

lepas dia asah pensel tu cantik-cantik, dia akan bagi pensel tu pada aku.

aku sangat suka. aku gunakan pensel tu, dalam masa belajar di rumah. 

bila umur enam tahun, aku dah ke tadika kawan-kawan selalu puji pensel aku tajam. aku ada alat tulis yang lain dari orang lain. 

membuatkan semangat aku untuk membaca lebih lagi. 

dia cakap, "pakai yang ni, pensel ni elok lagi" 

dia juga cakap "tengok orang ni, benda elok buang-buang lagi, tak elok membazir"

itu atok aku. atok aku jarang bagi kata-kata motivasi pada aku. tak pernah pun. dengan sifatnya yang pendiam dan sedikit pemarah tu. 

namun, dari segi tindakan. mengikut kemampuan yang paling dia mampu; dia telah mengajar aku bahawa jariah dan sumbangan itu bukanlah perlu yang cantik-cantik dan yang mewah-mewah dan yang besar-besar.

tapi jariah dan sumbangan itu adalah paling afdal memberikan apa yang paling diperlukan oleh seseorang itu untuk lebih maju dalam masa depan.

last but not least, untuk mendidik seseorang kita jangan beri ikan tapi berikan dia pancing kemudian ajarlah dia cara menangkap ikan.

mungkin itulah yang atok aku cuba sampaikan pada aku. wallahualam.

sesiapa yang singgah baca entri ni, jika tak keberatan, bacakanlah surah al-fatihah sambil mendoakan atok aku di sana.

wasalam.


Ahad, 5 November 2017

petikan buku (4) : kumpulan pantun melayu

assalammualaikum dan selamat malam....

sempena bulan bahasa kebangsaan, aku kongsikan petikan dari buku "kumpulan pantun melayu" yang telah menjadi sukatan pembelajaran tingkatan enam sekitar tahun 1992. buku ini telah disenggarakan oleh Zainal Abidin Bakar. 

selalunya aku akan berpantun untuk kucing aku yang nama Hitam tu; "hitam-hitam di tampuk manggis makin dipandang bertambah manis" kan. 

Masa kecik dulu ni. 2 3 hari lepas aku kutip dia

di sini adalah pantun penuh atau rangkap yang asal bagi pantun tersebut :-

Hitam-hitam di tampuk manggis,
Sayang kemuning luruh bunganya,
Hitam-hitam ku pandang manis,
Putih kuning apa gunanya.
[Petikan dari Perincis Pantun]

sampai sini dulu ya.

wasalam.

Penulis

Foto saya

seorang melayu tipikal yang ingin berjaya dengan sikap tipikalnya.